Verification: 27a3a887773ff714
banner 120x600
banner 120x600
IKLAN PANJANG

Lakpesdam PWNU NTB: Santri dan Warga NU Harus Cakap Digital

Lakpesdam PWNU NTB: Santri dan Warga NU Harus Cakap Digital
Sabolah

Lombok Timur, – Sosialisai literasi digital digelar Lakpesdam PWNU Nusa Tenggara Barat bersama MWC NU Kecamatan Masbagik, bertempat di Pondok Pesantren Al Ijtihad, minggu (24/7). Kegiatan yang digelar dalam rangka mendorong kecakapan digital bagi kalangan santri, Pesantren dan warga NU ini merupakan kegiatan kerjasama antara Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia dengan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama.

 

BANK NTB Syariah

Kebutuhan manusia terhadap tekonologi saat ini tidak bisa dihindarkan, keberadaannya tidak bisa dipisahkan dari masing-masing orang. Hampir semua aktivitas sehari-hari kita seperti ; berusaha, belajar, komunikasi, makan, tidur, bersosialisasi, dakwah bahkan beribadah saat ini bergantung dan tidak bisa lepas dari dukungan teknologi. Untuk itu literasi digital harus diberikan kepada masyarakat, khususnya santri dan warga NU.

 

Kegiatan literasi digital adalah bentuk respon Nahdlatul Ulama terhadap tingginya penetrasi teknologi informasi terhadap kehidupan sehari-hari manusia, dan bisa berdampak negatif jika tidak respon dan diimbangi. Dari itu, santri dan warga NU harus cakap digital”, ungkap Muhammad Jayadi, Ketua Lakpesdam PWNU NTB, disela-sela kegiatan sosialisasi literasi digital.

 

Dengan kegiatan ini, kami berharap akan tumbuh kesadaran dan budaya digital dikalangan Santri, Pesantren, aktivis dan warga NU. Santri dan warga NU terampil dan bertanggungjawab dalam menggunakan kekuatan teknologi digital sebagai sarana dakwah, mempromosikan potensi, nilai, tokoh dan khazanah pesantren dan warga NU di tempat masing-masing kepada dunia luar dengan cara-cara yang lebih kreatif dan inovatif. Yang akhirnya bisa menjadi inspirasi dan pengetahuan bagi orang diluar pesantren dan warga NU, jelas Mantan Ketua PMII Mataram ini.

 

Kegiatan ini mengundang ratusan perwakilan santri, pimpinan pesantren, MWC NU, Ranting NU serta perwakilan warga NU. Kami mengundang 200 orang peserta yang berasal dari perwakilan santri yang ada di Masbagik, pimpinan pesantren, MWC NU, Ranting NU serta perwakilan warga NU yang ada di Kabupaten Lombok Timur. Sedangkan narasumber yang mengisi acara ; Bapak Hesbul Bahar. MH, Pengurus Lakpesdam PBNU, Apipuddin,LLM, akademisi UIN Mataram dan Ahyar Rasyidi, Pegiat Medsos dan Konten Kreator”, ungkap Ketua Panitia Lalu Ahmad Rizkhan.

READ  Tambah Amunisi, Perslobar Datangkan Eks Persik Kediri

 

Kegiatan dibuka secara daring oleh Ketua Umum PBNU KH. Yahya Cholil Staquf dan Dirjen Aplikasi dan Informatika Kementerian Kominfo Republik Indonesia Semuel Abrijani Pangerapan, B.Sc. MM.

Facebook

Sabolah
banner 120x600
Sabolah

Tinggalkan Balasan

Sabolah
Subscribe for notification