Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
BeritaHeadline

Pertemuan Mesir-Amerika-Israel untuk memulai kembali penyeberangan Rafah gagal

2
×

Pertemuan Mesir-Amerika-Israel untuk memulai kembali penyeberangan Rafah gagal

Sebarkan artikel ini
Penyeberangan Rafah. UP/Utara Palestina
 

RAFAH, – Para pejabat Amerika, Mesir, dan Israel gagal membuat kemajuan, dalam pertemuan yang diadakan Minggu lalu, mengenai pembukaan kembali penyeberangan Rafah, setelah Israel menolak peran Otoritas Palestina dalam mengoperasikan penyeberangan tersebut, menurut sebuah laporan yang diterbitkan bersama, pada hari Jumat. , antara situs web Ibrani Walla dan situs web American Axios.

Tim Israel yang berpartisipasi dalam pertemuan tersebut mengatakan bahwa Israel tidak memiliki masalah dengan orang-orang yang tergabung dalam gerakan Fatah yang mengelola penyeberangan Rafah, namun mereka tidak akan setuju untuk melakukannya sebagai perwakilan resmi Otoritas Palestina.

Example 300x600

Menurut laporan tersebut, pertemuan tersebut diadakan di Kairo sebagai hasil dari panggilan telepon dua minggu lalu antara Joe Biden dan Abdel Fattah El-Sisi, di mana El-Sisi menyetujui permintaan Biden untuk melanjutkan masuknya truk bantuan ke Gaza melalui Israel, dengan Washington berupaya setelah itu untuk membuka kembali penyeberangan Rafah sesegera mungkin.
Laporan tersebut menyatakan bahwa tim Amerika pada pertemuan tersebut mengusulkan kemungkinan pembukaan kembali penyeberangan Rafah melalui warga Palestina dari Gaza yang tidak berafiliasi dengan Hamas dan mewakili Otoritas Palestina.

Pejabat Amerika menjelaskan, Otoritas Palestina telah menyiapkan daftar sekitar 300 orang asal Gaza yang telah diperiksa dan dipersiapkan untuk bekerja di penyeberangan tersebut.

Laporan tersebut menambahkan bahwa Israel dalam pertemuan tersebut menyatakan kesediaannya untuk memeriksa orang-orang Palestina yang ada dalam daftar tersebut, dan mengizinkan mereka yang dipastikan tidak berafiliasi dengan Hamas untuk

mengoperasikan penyeberangan tersebut, di bawah pengawasan pasukan pemantau Uni Eropa yang hadir di sana. penyeberangan Rafah sebelum Hamas menguasai Gaza pada tahun 2007.

Tim Israel yang berpartisipasi dalam pertemuan tersebut menjelaskan bahwa Israel tidak memiliki masalah dengan orang-orang yang tergabung dalam gerakan Fatah yang mengelola penyeberangan Rafah, namun mereka tidak akan setuju untuk melakukannya sebagai perwakilan resmi Otoritas Palestina.
Seorang pejabat Israel mengatakan bahwa Israel mengusulkan solusi sementara dengan memasukkan warga Palestina dalam daftar untuk mengoperasikan penyeberangan Rafah sebagai “komite sipil lokal,” namun Otoritas Palestina dan Mesir menolak gagasan tersebut.
Menurut laporan tersebut, pihak Mesir mengusulkan diadakannya pertemuan untuk membahas masalah ini dengan Direktur Intelijen di Otoritas Palestina, Majed Faraj, namun tim Israel mengatakan bahwa arahan pemerintah Israel adalah agar tidak ada diskusi mengenai Gaza yang diadakan dengan Otoritas Palestina. , dan mereka menjelaskan bahwa mereka memerlukan persetujuan para pemimpin politik di Israel untuk mengadakan pertemuan semacam itu.

READ  Pemda Lotim Serahkan Bantuan Kemanusiaan Untuk Pelastina Secara Virtual

Seorang pejabat senior Israel mengatakan bahwa Israel dan Amerika Serikat juga menyampaikan informasi pada pertemuan tersebut mengenai jumlah terowongan yang menurut mereka menghubungkan Mesir dan Gaza, dan meminta Mesir untuk menghancurkannya guna mencegah penyelundupan senjata ke Hamas, namun Mesir “meminimalisir hal ini. masalah.”
Laporan tersebut mengutip seorang pejabat Israel yang mengatakan bahwa diskusi mengenai penyeberangan Rafah pada pertemuan tersebut “sangat sulit dan berakhir tanpa kesepakatan.”

Tim Israel mengatakan bahwa arahan pemerintah Israel adalah tidak boleh ada diskusi mengenai Gaza dengan Otoritas Palestina

Seorang pejabat Amerika berkata, “Ada banyak rasa frustrasi dan kekecewaan antara pihak Mesir dan Israel.” Sementara pejabat Amerika lainnya mengatakan: “Ada beberapa kemajuan dalam pertemuan di Kairo, termasuk kesepakatan untuk meningkatkan volume bantuan kemanusiaan yang diberikan Mesir ke Gaza melalui Israel.”

Kedua pejabat Amerika tersebut menegaskan bahwa tidak ada harapan untuk mencapai solusi pengoperasian penyeberangan Rafah setelah satu pertemuan, dan pembicaraan antara Mesir dan Israel mengenai hal tersebut masih berlangsung. Kedua pejabat tersebut mengklaim bahwa kesepakatan untuk membuka kembali penyeberangan mungkin akan terjadi dalam waktu dekat.

Example 300250
Example 120x600
Subscribe for notification